“Tidak ada demokrasi tanpa politik, dan tidak ada politik tanpa partai” (Clinton Rossiter)[1] “Partai dan sistem partai yang melembaga adalah aktor kunci untuk menentukan akses pada kekuasaan” (Mainwaring dan Scully)[2]