Jajanan Surabaya, dalam penelitian Autar Abdillah, menjadi ciri khas orang Surabaya, menjadi pelengkap cangkrukan. Duduk-duduk di warung jajanan merupakan semacam ritus pertemuan yang dikembangkan dari kebiasaan “cangkrukan” atau mengobrol sesama